Pemerintah Siapkan Tiga Terobosan Untuk Tingkatkan Produktivitas Sawit Nasional
Seminar Poetra Nusantara Institute Bekerjasama dengan BPDPKS

By Ywid MP 04 Jun 2024, 16:57:06 WIB Nasional
Pemerintah  Siapkan Tiga Terobosan Untuk Tingkatkan Produktivitas Sawit Nasional

Keterangan Gambar : Suasana seminar 'Masa Depan Petani Sawit Mandiri, Tantangan dan Terobosan'


MEGAPOLITANPOS.COM (JAKARTA)  -- Poetra Nusantara Institute bersama dengan Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS) sukses menyelenggarakan seminar bertema ”Masa Depan Petani Sawit Mandiri, Tantangan dan Terobosan.” pada Sabtu (25/5/2024) di Auditorium Kementerian Koperasi-UKM, Jakarta.

Seminar tersebut diikuti oleh para stakeholder, mulai dari para petani, koperasi, peneliti, pimpinan badan hingga pejabat kementerian dan lembaga negara.  Khusus dari unsur petani, terdapat ratusan petani sawit mandiri dari 54 desa di Kabupaten Ketapang, Kalimantan Barat mengikuti seminar ini secara hybrid.

Seminar yang berlangsung lebih dari tiga jam itu dipandu oleh moderator Bambang Sulistiyo Pemimpin Redaksi Majalah GATRA. 

Baca Lainnya :

Seminar dibuka dengan pernyataan tertulis dari Menko Pereknomian yang diwakili oleh Deputi Bidang Koordinasi Pangan dan Agribisnis, Dida Gardera. 

Pembicara lain adalah, Willy Lesmana Putra selaku Executive Director Poetra Nusantara Institute yang memaparkan hasil pendampingan petani sawit mandiri di Kabupaten Ketapang Kalimantan Barat. Kemudian Direktur Pengolahan dan Pemasaran Hasil Perkebunan Direktorat Jenderal Perkebunan Kementerian Pertanian Dr. Prayudi Syamsuri dan dari BUMN PalmCo diwakili Direktur Strategi dan Sustainability yang pemaparannya disampaikan  oleh Kadiv Plasma/PSR Sori P. Ritonga.

 ”Saya mengucapkan terima kasih kepada pimpinan dan tim Poetra Nusantara Instutute, serta seluruh pihak yang telah berkontribusi dalam penyelenggaraan seminar ini, sehingga dapat terlaksana dengan baik,” kata Dida Gardera dalam sambutannya. 

Dalam kesempatan tersebut Dida Gardera juga menyatakan, komoditas kelapa sawit merupakan salah satu komoditas strategis yang dimiliki oleh Bangsa Indonesia. Komoditas sawit telah memberi kontribusi yang sangat besar terhadap perekonomian nasional.  ”Komoditas ini telah berhasil berkontribusi dalam penciptaan lapangan kerja produktif dan kesempatan kerja, ketahanan pangan, ketahanan energi, dan penyediaan barang-barang konsumsi. Selain itu, komoditas kelapa sawit juga berkontribusi terhadap penurunan tingkat kemiskinan di kalangan petani pedesaan termasuk petani kecil,” paparnya.

Tiga Terobosan

Ke depan, lanjut Dida Gardera, kontribusi tersebut akan dipacu secara maksimal. Agar pertumbuhan ekonomi nasional semakin signifikan. Demikian pula tingkat kesejahteraan rakyat khsusunya petani sawit mandiri semakin nyata. Dalam rangka mendukung tercapainya tujuan tersebut, pemerintah telah merumuskan  terobosan-terobosan. 

Sekurang-kurangnya ada tiga terobosan yang disiapkan pemerintah. 

Pertama, Penyusunan revisi Peraturan Menteri Pertanian 3/2022 terkait simplifikasi persyaratan pengajuan Program Peremajaan Sawit (PSR) untuk meningkatkan produktivitas tanaman sawit rakyat.

Kedua, Penyusunan Peraturan Presiden (Perpres) pengganti Perpres 44/2020 tentang ISPO (Indonesia Sustainable Palm Oil).

Ketiga, Pembentukan National Dashboard, khususnya untuk komoditas yang terdampak kebijakan EUDR. EUDR adalah regulasi yang mensyaratkan bahwa seluruh produk khususnya yang berasal dari sawit terbebas dari kegiatan atau unsur-unsur deforestasi.

Berbagai upaya terobosan kebijakan yang dilakukan oleh Pemerintah Indonesia ini, menurut Dida Gardera,  mempunyai tujuan besar untuk melakukan perbaikan tata kelola pengelolaan kelapa sawit Indonesia secara menyeluruh. “Hal ini diharapkan dapat meningkatkan daya saing dan keberterimaan produk kelapa sawit di pasar global. Selain itu, dapat  meningkatkan kontribusi komoditas kelapa sawit terhadap perekonomian nasional. Dan yang tidak kalah pentingnya, dapat menjaga keberlanjutan komoditas kelapa sawit Indonesia di masa depan.”

Seluruh upaya ini, tegas Dida, “Dapat berjalan dengan baik, jika ada kerjasama dan sinergi dari seluruh pemangku kepentingan kelapa sawit Indonesia.” (wid/MP) 




  • Musrenbang 2024, Kapolda Metro Jaya: Pastikan Program Prioritas Tingkatkan Kinerja

    🕔13:14:07, 18 Jul 2024
  • Terkait Harga Komoditas Unggulan, PKS Sarankan Pemerintah Perlu Antisipasi Penurunan Penerimaan Negara

    🕔19:43:24, 18 Jul 2024
  • Presiden Jokowi Diminta untuk Hati-Hati dalam Menarik Investor

    🕔11:45:08, 17 Jul 2024
  • Gol, Hendry Bangun, Ketum PWI Pusat Dipecat DK PWI, IJW Beri Jempol

    🕔13:57:03, 17 Jul 2024
  • Anggota DPD Intsiawati Ayus Puji Kepemimpinan Kepala BP2MI Benny Rhamdani

    🕔06:36:41, 16 Jul 2024
  • Loading....


    Kanan - Iklan Sidebar

    Temukan juga kami di

    Ikuti kami di facebook, twitter, Instagram, Youtube dan dapatkan informasi terbaru dari kami disana.